Efsun & Bahar Episode 15 (29 Januari 2016): Bahar-Ates Diam-diam Baikan, Efsun GR Setelah Dapat Senyuman Ates!


Efsun & Bahar Episode 15 (29 Januari 2016) || Yuk simak lagi cerita ulang serial Turki putri yang ditukar karena harta, sama-sama tentang putri yang ketugker-tuker tapi ini bukan Cansu dan Hazal loh ya tapi Efsun dan Bahar. Kali ini sudah masuk episode yang ke lima belas yang tayang tanggal 29 Januari. Masih ingat cerita sebelumnya kan ya? itu loh soal Ates yang marah bangat karena tau Bahar dilamar Alp. Sementara Efsun sedang panik-paniknya karena disuruh tes DNA ulang demi prosedur adopsi, tanpa surat adopsi yang syah Efsun tak bisa mendapatkan warisan gitu. Terus-terus?

Tunggu dulu nih buat yang ketinggalan cerita sebelumnya simak aja di Efsun & Bahar Episode 14 (28 Januari 2016).

Dan Efsun & Bahar Episode 15 (29 Januari 2016) ceritanya adalah Bahar makan siang dikantin bareng Mehmet, dimeja sebelah ada Ates lalu si Mehmet manggil Ates untuk ikut gabung semenja saja. Bahar dan Ates nampak diam-diaman, Mehmet memulai pembicaraan. Mehmet pun menanyakan soal Alp, Bahar pun cerita bahwa Alp kemarin datang melamar tapi ditolak dan bahkan ketika tadi melamar didepan para pegawai dengan cara romantis pun Bahar tetep menolak karena dan bilang tak cinta dengan Alp. Ates pun akhirnya bernapas lega, begitu juga dengan Bahar karena akhirnya Ates mengerti masalah yang sebenarnya.

Nuran menolak pemberian cek dari Huliya dan tetep akan melakukan tes DNA. Nuran bilang gak takut melakukan tes DNA karena sebelumnya sudah pernah dan hasilnya postif. 

Huliya kena marah kerena telah mengundang Nuran datang ke rumah, Huliya awalnya mengaku hanya ngobrol biasa tapi kemudian Huliya mengaku ingin membatalkan adopsi Efsun agar tak bisa menerima warisan. 

Efsun kembali kerumah Nuran, Efsun nampak pusing tapi justru Nuran cerita bahwa Huliya berusaha menyogok untuk pembatalan tes DNA. Efsun pun cerita belum bisa tes DNA, lalu Efsun juga cerita tadi ketemu Ozman yang tau bahwa jasad yang ditemukan dilaut itu bukan Yusuf. Saat serius ngobrol tiba-tiba ada yang ketuk pintu, begitu dibuka Nuran sewot karena yang datang adalah pembantunya Mehmet. Nuran tadinya mengusir tapi terpaksa mempersilakan masuk saat disinggung soal putri kandung Mehmet. Si pembantu bilang mengaku mendengar semua omongan Efsun yang mengatakan bahwa putri sesungguhnya adalah Bahar. Efsun kesal dan menuduh si pembantu hanya menggertak karena disuruh oleh Huliya tapi si pembantu bilang justru Huliya belum tau soal kebenarannnya. Si pembantu pun minta uang untuk tutup mulut, Efsun mengancam akan mengadu ke Mehmet tapi si pembantu tak takut.

Ates menawari Bahar untuk pulang bareng tapi ditolak, Bahar lebih milih pergi naik taksi. Ates pun terus mengikuti Bahar, Ates pun membujuk agar Bahar untuk ngopi bareng tapi lagi-lagi Bahar menolak. Keduanya pun sempat berdebat dengan sengitnya, hingga akhirnya ada bis kota lewat dan Bahar pun naik sementara Ates hanya bisa mlongo.

Efsun dan Nuran panik atas gertakan si pembantu, keduanya bingung karena tak punya uang. Efsun pun minta agar Nuran menerima tawaran uang dari Huliya. Efsun dan Nuran merahasiakan soal ancaman si pembantu dari Ilyas. Nuran pun kawatir karena banyak masalah yang dihadapi mulai dari Yusuf, tes DNA, Ozman dan si pembantu.

Bahar curhat pada Efsun soal Alp yang berlagak romantis saat di kantor, Efsun juga cerita soal Ates yang gak percayaan. Efsun pun pura-pura berada dipihak Bahar dan seolah serius mendengarkan curhatan Bahar. (dasar Efsun super nyebelin).

Ates menelpon Bahar untuk janjian ketemuan, Ates tau Bahar masih marah tapi karena yang mau dibicarakan soal kerjaan maka Bahar pun menerima ajakan Ates.

Ilyas cerita pada Nuran bahwa tadi melihat suaminya Huliya mengunjungi restoran Celia temannya Efsun. Nuran pun ngomel ini itu, ngapain? Celia kan masih gadis seusia putrinya. Saat sedang asyik ngobrol tiba-tiba pembantunya Mehmet memanggil Nuran untuk mengingatkan soal uang. Nuran tadinya cuek tapi begitu ada Bahar lewat dan si pembantu menganjam akan bilang pada Bahar maka Nuran pun panik dan berjanji akan segera memberikan uangnya.

Nuran akhirnya menemui Huliya untuk bilang bahwa menerima tawaran uang yang kemarin, Nuran mengaku Efsun tak tau soal ini. Huliya mengancam jika Nuran setelah menerima uang tak melakukan sesuai kesepatan maka Nuran akan dibuat menyesal.

Mehmet menemui Ilyas dan bilang bahwa Ozman akan segera disidangkan, Mehmet bilang kemungkinan Ilyas akan dipanggil sebagai saksi tapi si Ilyas menolak dengan alasan tidak ingin terlibat. Mehmet pun paham dan berterimakasih atas informasi yang diberikan, Ilyas bingung soal apa? Mehmet pun bilang kalo bukan karena informasi Nuran maka belum tentu Ozman tertangkap. Ilyas pun bengong.

Bahar akhirnya menemui Ates dikafe, Bahar sudah menyiapkan berkas terkait pekerjaan tapi Ates bilang rapat ditunda. Ates pun akhirnya bilang ini itu soal perasaanya ke Bahar. Ates memegang tangan Bahar dan cie-cie.... dan tiba-tiba Efsun telpon Bahar untuk tanya ini itu dimana sekarang apakah bersama Ates? Bahar bilang sedang di kampus. Ates heran ngapain bohong pada Efsun? Bahar pun minta agar kedekatannya dengan Ates tak diberitahukan pada siapa pun, Ates setuju tapi kalo dengan bibinya tak perlu dirahasiakan. 

Ates dan Bahar jalan-jalan gandengan tangan, tiba-tiba Ates ingat bahwa bibinya sedang ultah. Ates mengajak Bahar untuk beli kado dan memberikan kejutan pada sang bibi. Dan sang bibi sangat suka dengan kado pilihan Bahar. Saat sedang ingin potong kue si Bahar pamit ke kamar mandi, Bahar tiba-tiba ingat sebelumnya pernah diteriaki Ates saat hendak salah masuk kamar. Bahar pun tanya pada sang bibi tapi rupanya bibi tak bisa cerita dan berharap nanti Ates yang cerita sendiri pada Bahar.

Ilyas nampak marah pada Nuran, Ilyas tanya apakah telah mengadukan Ozman ke Mehmet? Nuran berlagak tak tau apa-apa, Ilyas tak percaya! Nuran justru ngomel-ngomel memarahi Ilyas. Nuran nampak menyembunyikan sesuati dalam tas kresek, Ilyas merebutnya dan ternyata itu uang. Ilyas heran dari mana uang sebanyak itu? Ilyas mengira mengadukan Ozman demi uang. Ilyas membanting uang itu lalu pergi, Nuran berusaha mengejar tapi justru ada si pembantunya Mehmet. Nuran pun menyuruh agar mengambil uangnya sendiri didalam.

Bahar kembali ke kantor, rekan kerjanya marah-marah karena harus mengantikan pekerjaan Bahar. Efsun pun balik memarahi rekan kerjanya si Bahar, Efsun membela Bahar! Dari jauh Ates melihat dan tersenyum. Efsun pun langsung ngajak Ates ngobrol untuk masalah adopsi. Efsun cerita gak bisa tes DNA itu begitu saja tanpa surat dari pengadilan, Ates pun bilang akan mengaturnya. Ates pun tanya kenapa tadi membela Bahar? Efsun cerita yah karena Bahar itu adiknya dan dari kecil Bahar tak suka bertengkar jadi Efsun selalu melindungi Bahar. Ates pun senyum, memegang pundak Efsun dan minta agar Efsun selalu melindungi Bahar seperti saat masih kecil.

Ilyas pergi ke tempat penguburan Yusuf. Ilyas minta maaf karena tak bisa memberikan batu nisan dan juga telah memisahkan putri dengan ayah kandungnya.

Efsun malam-malam mabuk kepayang karena teringat-ingat dengan senyuman dan sentuhan Ates saat minta agar terus melindungi Bahar. Efsun lalu ambil minum tapi kemudian teriak "maling", ternyata pria yang diteriaki maling itu adalah Arda, putranya Huliya.

Nuran akhirnya cerita pada Ilyas bahwa ada yang tau Efsun bukan anak kandung Mehmet.

Efsun curhat pada Bahar bahwa ada pria yang menyukainya. Efsun tak bilang kalo pria itu adalah Ates. (kasihan Efsun keGR-an). Efsun girang saat hpnya bunyi, Efsun bilang pria itu akan ngajak ketemuan satu jam lagi. Bahar pun semangat mendandani Efsun.

Efsun ketemuan dengan Ates, Efsun nampak senang tapi raut mukanya berubah saat tau Ates ngajak ketemuan karena sudah ada surat dari pengadilan sebagai pengantar tes DNA. Ates mengajak Efsun mengambil surat itu lalu tes DNA. Terus-terus?

Tapi sayang  Efsun & Bahar Episode 15 (29 Januari 2016) stop sampai disini dulu, lanjut lagi dipostingan berikutnya tetep di blog kabar sensasi.

Cerita selanjutnya Etes mengantar Efsun tes DNA dan hal itu bikin Efsun nangis-nangis bukan main karena takut rahasianya terbongkar, terus terbongkar gak ya? selengkapnya simak di Efsun & Bahar Episode 15 (30 Januari 2016).

Oke deh simak terus blog kabar sensasi ya, siapa tau serial kesukaan kamu diposting disini jadi pas gak sempat nonton bisa tetep tau ceritanya gimana-gimana gitu.

Salam Sensasasi,
http://kabarsensasi.blogspot.com/

0 Response to "Efsun & Bahar Episode 15 (29 Januari 2016): Bahar-Ates Diam-diam Baikan, Efsun GR Setelah Dapat Senyuman Ates!"

Post a Comment

Terimakasih sudah menyimak kabar sensasi diblog ini, bila hendak berkomentar silakan menggunakan nama anda (nama orang), bukan judul blog anda atau judul postingan anda atau semacamnya, (TIDAK MENERIMA KOMENTAR MODUS NYEPAM).