Cansu & Hazal Episode 78 (23 November 2015): Rencana Jahat Candan Makin Matang!


Cansu & Hazal Episode 78 (23 November 2015): Rencana Jahat Candan Makin Matang! || Selamat datang kembali di blog kabar sensasi, langsung lanjut lagi ke cerita Cansu dan Hazal episode yang ke 78 nih. Masih ingat cerita sebelumnya kan, itu loh yang kakek Rahmi ditangkap polisi karena ada orang misterius yang ngelaporin dia atas kasus pemukulan Alter. Teru-terus cerita selanjutnya gimana?

Terus tunggu bentar ini loh buat yang ketinggalan atau lupa cerita sebelumnya bisa di baca di Cansu & Hazal Episode 77 (22 November 2015).

Dan Cansu & Hazal Episode 78 (23 November 2015) ceritanya adalah Candan berusaha menghubungi Oskan tapi gak diangkat. Oskan tau pasti Candan mau tanya soal uang yang diambil Keriman makanya itu sengaja gak jawab telpon dari Candan. Engin pun memberi saran pada Oskan agar meminta maaf pada Cansu dan merelakan Gulseren pergi, tapi Oskan justru marah-marah karena gak terima dengan saran itu, Oskan tetap gak rela Gulseren bersama Jihan.

Dilara ngobrol dengan teman pemilik butik, Dilara suka dengan bajunya lalu tanya-tanya bagaimana kabarnya Solmaz. Dilara pun diberitahu bahwa Solmaz sudah tidak lagi bekerja karena dipecat.

Osman berusaha merayu Keriman agar diberitahu dimana uangnya disimpan? tapi Keriman tetep merahasiakannya, Osman terus menakut-nakuti bahwa penjahat ada dimana-mana jadi perlu diinvestasikan bla-bla-bla. 

Candan mendatangi Oskan ke bengkel, Candan marah-marah karena telponnya gak diangkat, memang benar Candan tanya soal uang yang dicuri Keriman. Oskan marah-marah dan bilang hentikan saja kasusnya, aku menyerah! Candan makin kesal karena hanya minta mengambil uangnya yang di bawa Keriman itu saja tapi kok malah minta kasusnya distop.

Keriman kembali ke rumah dan melihat seisi rumahnya berantakan, Keriman tau pasti pelakunya adalah Oskan. Keriman pun langsung mengambil obeng lalu menyimpan uangnya. Keriman telpon Nezaket lalu marah-marah kenapa rumah berantakan? Nezaket bilang yang melakukan Oskan! Keriman tetep marah-marah dan minta agar Nezaket membantu membersihkan rumah tapi sayang dicuekin.

Osman mendatangi temannya agar berpura-pura menjadi agen investasi properti, Osman menyuruh agar temannya itu pura-pura menjual rumah dengan harga 600lira lalu setelah nego disuruh menurunkan menjadi 500 karena jumlah uang Keriman itu 500. Saat sedang asyik mengatur rencana tiba-tiba Candan telpon minta agar segera datang karena ada tugas penting, apa itu?

Osman datang menemui Candan, Osman diberi tugas agar mengambil uang yang dibawa Keriman. Awalnya Osman bilang Keriman gak mungkin mencuri uang itu, tapi begitu Candan memberikan uang si Osman langsung berubah pikiran dan berjanji akan menemukan tempat penyimpanan uang Keriman. Candan yakin Osman bisa mengatasi masalah uangnya Oskan, bahkan Candan semakin punya banyak informasi yang bisa menjatuhkan Jihan. Informasi apa itu?

Gulseren sangat sedih karena kepergian ayahnya dan bahkan saat menelpon ibunya tirinya justru tak dianggap lagi sebagai anak. Gulseren menangis sendirian di rumah sambil teriak-teriak menyebut nama Jihan.

Dilara telpon Ozan untuk tanya dimana, kenapa gak pulang makan malam? Ozan pun bilang sedang berusaha mencari Alter untuk membuat kesepakatan agar membebaskan Rahmi. Tapi yang ada Dilara justru kesal karena merasa ngapain bebasin Rahmi.

Gulseren kaget saat Deria dan anaknya datang membawakan makanan, Gulseren sempat curhat bahwa ibu tirinya sudah tak menganggapnya sebagai anak, terus bilang juga kini sudah tak ingin berhubungan lagi dengan Jihan. Saat sedang asyik curhat tiba-tiba Cansu telpon, Gulseren bilang baik-baik saja tapi Cansu bisa merasakan bahwa ibunya itu sedang sedih.

Cansu hendak pergi ke rumah Gulseren tapi dicegah Dilara, Cansu bilang hanya ingin menjenguk sebentar saja! Dilara tetep mencegahnya bahkan saat Cansu bilang ayahnya Gulseren meninggal pun tetep dilarang pergi, lalu Cansu telpon Jihan untuk minta ijin nginap semalam Gulseren, Jihan mengijinkannya tapi Dilara langsung minta hp Cansu lalu marah-marah pada Jihan kenapa mengijikannya?

Yaldirin menyuruh Jihan agar menemui Gulseren tapi Jihan bilang bahwa hubungannya sudah berakhir. Gulseren tidak mau bertemu lagi dengan Jihan. Meski sedih tapi Jihan merasa keputusan Gulseren itu benar karena saat ini sidang cerai dengan Dilara dicabut bahkan setelah kenal dengan Jihan kehidupan Gulseren penuh dengan kesialan karena terus-terusan  diganggu Dilara.

Gulseren senang karena akhirnya Cansu datang menemui dan menginap di rumahnya. 

Ozan ngajak jalan-jalan Hazal, Ozan tanya kenapa Cansu datang ke rumah Gulseren? Hazal pun bilang karena ayah Gulseren meninggal dan Cansu tak mau ibunya sedih sendirian. Ozan bali tanya kenapa kamu gak menjenguk Gulseren? Ozan bilang biar bagaimana pun Gulseren itu ibu yang membesarkanmu. Tapi Hazal cuek. Akhirnya Hazal dan Ozan sampai di kafe, Ozan pergi ke kamar mandi lalu ada pria yang menggoda Hazal. Saat Ozan kembali langsung marah dan berantem dengan pria yang menggoda Hazal. Ozan langsung mengajak pergi Hazal dari kafe, Hazal senang karena Ozan membelanya.

Yaldirin menemui Solmaz untuk tanya dimana Alter? Solmaz bilang gak tau karena begitu tau ada polisi mencari dia langsung pergi. Yaldirin langsung memberi uang, Solmaz langsung buka mulut dan bilang bahwa Alter sedang berada di tempat temannya.

Yaldirin menemui Alter, Yaldirin langsung marah kenapa selalu mencari masalah? Alter bilang gak tau apa-apa soal linggis. Yaldirin langsung ngajak Alter ke kantor polisi untuk bilang bahwa pelaku pemukulannya bukan Rahmi jika tidak mau maka video penembakan Jihan akan dilaporkan ke kantor polisi. Alter ketakutan lalu menuruti kemauan Yaldirin. Akhirnya Rahmi bebas dari kantor polisi, tapi Jihan masih bertanya-tanya kalo bukan Alter yang mengirim linggis itu ke polisi lalu siapa? (pasti Candan!)

Oke deh Cansu & Hazal Episode 78 (23 November 2015) sampai disini aja, ketemu lagi dipostingan berikutnya tetap di blog kabar sensasi.

Cerita selanjutnya Gulseren kembali sedih karena harus berpisah lagi dengan Cansu, selengkapnya baca di Cansu & Hazal Episode 79 (24 November 2015).

Penasaran siapa si ganteng pemeran Ozan? baca aja:


Atau baca juga postingan lainnya terkait serial drama Turki:


Simak terus kabar seputar dunia hiburan yang sedang hit di Indonesia ya hanya di http://kabarsensasi.blogspot.com ya karena ternyata postingan-postingan admin ini banyak dikopi paste, semoga yang kopi paste lekas diberikan kesembuhan untuk berkarya sendiri tanpa kopas gitu deh.


Salam Sensasi,
http://kabarsensasi.blogspot.com/

0 Response to "Cansu & Hazal Episode 78 (23 November 2015): Rencana Jahat Candan Makin Matang!"

Post a Comment

Terimakasih sudah menyimak kabar sensasi diblog ini, bila hendak berkomentar silakan menggunakan nama anda (nama orang), bukan judul blog anda atau judul postingan anda atau semacamnya, (TIDAK MENERIMA KOMENTAR MODUS NYEPAM).